US Cultural Training – Day 1

I know it’s too early for me to give such an opinion about this country. But our one day cultural training last week was really open my eyes. I’m not trying to be miss know-it-all. I just want to make some notes to remind my own self. 💃💃

Pertama kali sampai disini, si aku rasanya gegar budaya banget. Kayaknya kepanjangan yak buat dibahas detil-nya dalam satu tulisan ringan. Pokoknya serba bingung dan canggung. Apalagi ditambah kendala bahasa, si aku yang ngomong bahasa sendiri aja masih belum tertata, tiba-tiba wajib pake bahasa sebrang. Fiuh.. Masih sering tuh keceplosan manggil orang Pak / Buk.. Maklum kebiasaan di negeri sendiri, niatnya mau sopan, tapi malah jadi aneh. Eiiittss, tapi tunggu dulu, ternyata disini orang sopannya nggak tanggung-tanggung, kenal / nggak kenal selalu refleks nanya apa kabar kapan pun dimana pun kalau pas berpapasan. Di jalan, di toilet, di ruang tunggu, dimana-mana pokoknya. Rule-nya kalau kata sohib si aku “Waktu mereka nanya kabar kamu, bukan berarti mereka beneran pengen tau, jadi jawab aja seadanya.” Wow.. dingin banget yak rasanya. Paling nyesek kalau orang-orang udah pada becanda dan kita sama sekali nggak ngerti.. Jurus paling sakti yang selalu ampuh: ikut ketawa – padahal nggak paham apa yang lucu. Eaa.. Kebayang nggak sih kalau temen kamu yang sesama pendatang nanya “Kenapa kamu ketawa?” dan kita jawab “Nggak tau!” dan kita pun akhirnya sama-sama ketawa. Okay lha..

Satu hal lagi yang paling bikin si aku stressed. Disini orang ngelakuin segalanya mesti serba cepet. Mulai dari ngomong sampai kerja. Istilah work hard, play hard beneran diterapin di segala sisi kehidupan. Yang namanya percaya diri rasanya udah melekat erat pada masing-masing individu. Sukses lha si aku makin minder.

Yeayy!! Untungnya sesi pelatihan budaya ini akhirnya dateng juga. Asliiiii, bapak yang jadi pengajarnya super-duper OK banget. Beliau kayaknya udah jago bener buat bawain suasana yang nyaman di kelas. Khas Amerika banget, kelihatan santai tapi penuh keyakinan. Cara ngajarnya nggak teralu terpaut ketat sama materi yang udah disiapin, setiap kita punya pertanyaan, langsung tanya aja, menyenangkan! Pelatihan yang mulainya dari jam 9 pagi, terus nggak kerasa tiba-tiba udah jam setengah 5 sore. Dan kita semua sepakat minta kelas tambahan. Kerennnn.

Nah, dari bapak ini si aku belajar banyak tentang ciri khas Amerika yang paling mengakar kuat dalam diri sebagian besar warganya yaitu Individualism. Dari hasil penelitian para pakar budaya, negara ini menduduki peringkat pertama dalam hal individualisme. Hampir segala kebiasaan mereka bisa disangkutkan ke induk pokok adatnya yang satu ini. Ditambah dengan konsep Nuclear Family, dimana satu keluarga inti hanya terdiri dari ayah, ibu dan anak-anak. Itu pun saat sang anak usianya menginjak 18 tahun, mereka dianggap udah dewasa, bisa ngurus dirinya sendiri. Jadi setelah umur segitu, siap-siap deh hengkang dari rumah orang tua. Bukan karna nggak sayang, tapi ya emang begitu konsepnya “Mereka masih anak saya selamanya, tapi mereka bukan anak-anak lagi.” Wow..

Terus darimana mereka bisa mendapatkan semua rasa percaya dirinya? Kata sang bapak, ada yang namanya self-esteem, mirip sama percaya diri, tapi lebih kepada penghargaan terhadap diri sendiri. Anak-anak disini dari kecil kalau guru-nya bertanya di sekolahan, mereka langsung pada angkat tangan rebutan pengen ikutan menjawab, dan apa pun jawabannya sang guru akan bertepuk tangan diiringi tepuk tangan teman-teman sekelasnya. Perasaan dihargai itu yang secara otomatis menciptakan keyakinan terhadap diri sendiri. Keyakinan yang lama-kelamaan menjadi kebiasaan dan kebiasaan yang lama-kelamaan semakin jadi kenyataan. Kemampuan yang mengikuti keyakinan.

Karna budaya-nya yang sangat individualistik tadi, masyarakat disini juga kayaknya nggak terlalu suka nge-gossip yang digosok makin sip. Kalau ada hal yang perlu disampaikan, jangan terlalu muter-muter, langsung sesegera mungkin ke intinya aja. Topik-topik sensitif kayak politik, agama, seks dan personal mendingan nggak usah dibawa-bawa, kecuali mungkin kita udah deket banget sama orang yang bersangkutan. Kalau mau mulai obrolan, mulai aja dari hal yang terjadi sehari-hari, misalnya udara (apalagi karna disini negara empat musim, tiap hari aja perubahan cuaca-nya bisa drastis parah) atau jalan-jalan kemana akhir pekan kemarin, gimana hasil pertandingan olahraga kemarin (disini football selalu jadi primadona), yupss.. yang sederhana-sederhana aja. Lama-lama jadi beneran menarik kok! J

        Sebenernya masih banyak lagi yang kita dapet dari sesi training pertama. Tapi kayaknya segini dulu aja lha yak si aku nge-dongeng-nya.. Hoho. Pokoknya mah selalu kayak peribahasa kenamaan “Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung.” Selagi sedang dimana, musti banyak-banyak belajar biar kecipratan faedahnya! Asek.. Semangattttt!!

God bless.. 🤠🤠


Iklan

Uhuyy.. Kelas Bisnis – Singapore Airlines!

Based on request, si aku mau cerita pengalaman pertama naik maskapai kelas satu dunia dengan rute Jakarta-Los Angeles yang transit di Singapore dan Incheon. 

Yang paling ngebedain kelas udah pasti service-nya yak.. Setiap boarding, penumpang kelas bisnis pasti dipersilahkan masuk duluan bersama para penumpang first class

Begitu masuk, awak pesawat akan langsung sigap bertanya kita mau minum apa sebagai welcome drink-nya. Setelah itu handuk basah hangat juga akan segera dibagikan (selama penerbangan mungkin lebih dari 10x).

Buat si aku, yang paling bombastis udah pasti hidangannya. Untuk setiap meal time, kita bakal ditanyain mau pilih apa dari menu yang ditawarkan. Lengkap mulai dari appetizer, main menu sampe dessert-nya. Bayangin aja berulang-ulang ditawarin makanan bertubi-tubi tapi nggak mau skip. Dari Jakarta sampai LA, menu lengkap ini bakal ditawarkan sekitar 5x dan itu pun belum termasuk mas/mbak pramugari yang bolak balik nawarin cemilan atau minuman sepanjang perjalanan, bener-bener all you can eat as you can! All you can drink as you sobber! Hehe.. Soalnya aneka wine dan miras sejenis juga banyak pilihannya. Pokoknya any kind of drink you can think, i guess.. Kalo si aku sih favouritnya teteup: hot chocolate!

Beneran nggak usah bete kalo dibilangin itenerary perjalanan kita 23 jam. Bangku-nya nyaman banget, bisa disetel sesuai selera bahkan bisa dimodif jadi kasur!

Jangan khawatir bawa barang kebanyakan, lega banget kok, ada beberapa tempat buat nyimpen barang secara terpisah juga, jadi bisa selalu terlihat rapi. Buat yang musti siap kece setiap saat, cermin yang dilengkapi pencahayaan juga tersedia untuk setiap penumpang.

Media hiburannya juga lumayan asik: koleksi film, musik plus games dan teman-teman-nya lebih dari cukup buat menemani perjalanan panjang. Layar dan headset-nya juga pas. Colokan universal tersedia untuk masing-masing penumpang, dijamin nggak akan mati gaya. Seriously!

Buat yang rajin baca, segaban majalah dan koran ditawarkan sebelum masuk pesawat. Perintilan kecil-kecil kayak selop, kaos kaki, penutup mata, selimut, bantal gitu-gitu juga lengkap tersedia dari awal.

Perlengkapan di kamar kecil pesawatnya bikin si aku bingung pengen mandi, penuh bangett..

Mulai dari macem-macem tissue, sabun, handbody, mist, sikat gigi, parfum, aneka sisir, pembalut sampe alat cukur lengkap tersedia. 

Belum lagi eksekutif lounge nya yang tersedia di setiap bandara,

dudududuh..

Kepanjangan kalau mau dibahas detail. Singkatnya, udah kayak di hotel bintang 5, si aku aja kalau transit sempet-sempetnya mandi dan makan sepuasnya, padahal di pesawat udah disiapin makanan segambreng. Nggak mau rugi.. hehehe

O iya, satu lagi yang paling keren, service dari flight attendant-nya. Dari masuk pesawat udah ramah banget nyambut penumpang, helpful banget mulai dari ngarahin, bantu nyimpen barang, atau minta tolong apa pun. Kalau ada apa-apa tinggal teken tombol panggil, langsung sigap disatronin ke bangku. Jaket aja bakal disimpenin ntah dimana terus bakal dibalikin sebelum sampai, padahal di tempat duduk kita pun ada gantungan bajunya.

Yah, walopun emang hitunganya kita udah bayar mahal buat semua fasilitas ini, tetep aja amazed banget, apalagi si aku pribadi kan nggak bayar apa-apa, GRATIS, dibayarin kantor sih tepatnya.. uhuyy 

Puji Tuhan, seru banget kalo buat si aku yang pertama kali nan geje ini, xixi. Kalau boss-boss yang udah biasa males kali yak baca si aku cerita heboh, gak apa-apa lha yak.. maklum masih katrok.. Hihi

Sekian cerita, uhuyyyyy! GBus 😉

Kenapa oh kenapa?

Duduk di ruang tunggu keberangkatan connecting flight menuju tempat kerja yang baru, si aku jadi merenung lagi.

Puji Tuhan, hanya dan hanya karena anugerah-NYA, si aku dapet kesempatan buat menikmati banyak hal yang mungkin sebenarnya nggak pantes buat si aku. Well, i really mean it :).

Travelling around the world has been my dream since i was a very little girl (literally-lol). By HIS mercy, si aku udah berkesempatan beberapa kali menjejak kaki di negeri-negeri tetangga, dengan tiket-tiket murmer pastinya, yang mostly promo, se-promo-promo-nya! Be honest, pernah mikir, gimana ya rasanya punya jet pribadi, naik first class-nya maskapai kelas satu, atau paling nggak, nyobain business class-nya. 

Puji Tuhan, dream comes true. Dibayarin kantor alias GRATIS naik penerbangan kelas bisnis salah satu penerbangan terbaik dunia. Tadinya, si aku kira adrenalin pribadi bakal memacu diri sendiri keranjingan ngambil foto dan video sebanyak-banyak-nya buat pamer, fiuh, norak! Hehe. 

Buat si aku yang katrok, gimana sih rasanya naik kelas bisnis? 

Mmhh.. jujur aja, nyaman 🙂

Lagi ngantri panjang, selalu disamperin, ditarik dari antrian, terus dibilangin “Anytime for business class.” Kalau ada masalah, nggak usah khawatir, bakal langsung diurusin sama maskapainya, nunggu lama dikit, mereka yang bakal minta maaf “Sorry for waiting”. Padahal kalau di kelas promo, si aku selalu dag dig dug takut bikin salah terus dijutekin petugas. Nggak heran, oknum SN yg lagi heitsss di negeri kita, dia yang nabrak, tiang listrik-nya yang minta maaf kenapa ada disitu, magic class. Pelayanan yang ajib banget, di segala aspek, nggak usah dibahas satu-satu, kepanjangan! Hehe

Waktu mau masuk lounge di satu negara, si aku ngeliat orang-orang yang tidur di pinggiran ruang tunggu, kecapean, dingin pulak. Awalnya kesian, terus mikir lagi “I’ve been there, and i was very happy!” 

Helloooo myself.. Stop sotoy ngerasa diri udah jagoan, cause you’re not!

Seharusnya, bukan apa yang kita pakai atau pun bagaimana perlakuan orang yang membuat kita bahagia, tapi bagaimana kita mensyukuri setiap kebaikan Tuhan dalam hidup kita. 

Bersyukur banget buat setiap kesempatan! Bukan besar kecilnya berkat yang terlihat di mata manusia, tapi seberapa kita bisa mengucap syukur dalam setiap kejadian yang Tuhan ijinkan dalam hidup ini.

Puji Tuhan bisa nyicip fasilitas yang buat si aku rasanya sesuatu banget, tapi kalau nggak juga ya nggak apa-apa.

Jadi inget, dulu waktu jaman sekolah suka mikir, kenapa sih temen-temen yang lain kebanyakan enak bisa jalan-jalan mulu tiap liburan, si aku kapan?

Now, i can see the answer: kalo dulu udah kebanyakan jalan-jalan, sekarang nggak bisa sebahagia ini kalau kemana-mana. No more curiosity, no more surprising!

Pokoknya, harus selalu bersyukur! 😉

Semangattt Desember ceria! 2017.. yuk yakkkkkkkk!!! God bless us abundantly!! 🙂 🙂