Cinta Mati Belalang Sembah

Apa iya belalang sembah bener-bener rela mati buat cinta?

Belalang sentadu atau belalang sembah adalah serangga yang termasuk ke dalam ordo Mantodea. Dalam bahasa Inggris, serangga ini biasa disebut praying mantis karena sikapnya yang seringkali kelihatan seperti sedang berdoa. Kata mantis berasal dari bahasa Yunani “Mantes” yang berarti “nabi” atau “peramal nasib”. Banyak sebutan dalam bahasa lokal, seperti congcorang (bahasa Sunda/bahasa Betawi), walang kadung/kèkèk (bahasa Jawa), dan mentadak (bahasa Melayu). (wikipedia)

Kali ini gw tergelitik buat mencari lebih dalam mengenai kehidupan si belalang sembah karna tulisannya bang dika (ih.. so deket deh gw) di buku terbarunya: “marmut merah jambu”.

Gue mengambil kesimpulan sendiri: semua belalang jantan udah tau kalo kepala mereka bakalan dimakan kalo mereka kawin, tapi mereka tetep mau kawin. Kesimpulannya: belalang jantan berani mati demi cinta. Kesimpulannya lagi: tidak ada yang lebih romantis dari percintaan dua belalang. (halaman 215).

Sebelumnya gw emang udah pernah denger bahwa katanya belalang betina pasti akan memakan kepala si belalang jantan setelah melakukan perkawinan. Tapi hari ini gw ko rasanya agak-agak gak bisa terima gitu aja sama pernyataan absurd tersebut. Masa sih? Berlebihan.

Dan jadilah gw melakukan riset mengenai belalang sembah. Pertama gw mecari tahu tentang bagaimana proses perkawinan belalang sembah (gw lebih suka menyebut mereka cangcorang). Kemudian gw mencari tahu tempat-tempat persembunyian para cangcorang tersebut dan lalu mewawancarai mereka secara langsung.
Gw gak terlalu suka sama kelakuan cangcorang2 betina, gw juga takut mereka malah dusta, atau malah memakan semua kepala cangcorang jantan yang masih hidup di muka bumi untuk menutup-nutupi keadaan yang sebenarnya. Wahai cangcorang: kami butuh FAKTA!
Dimulai lah perbincangan pagi gw dengan salah seekor cangcorang jantan, sebut saja CangJe.

si_gw: slamat pagi mas cangco.. apa kabar?
CangJe: pagi neng, sehat.
si_gw: to d point aja ya mas.. saya mau nanya nih, apa bener smua cangcorang betina bakal makan kepala si jantan tiap abis kawinan?
CangJe: saya sih biasanya mangkal di simpang dago.
si_gw: hah? kenapa? apa para cangcorang jantan memang segitu cintanya ya sama para cangcorang betina?
CangJe: 5 bulan yang lalu.
# kayaknya cangcorang yang satu ini lagi pengen curhat kalo dia biasanya mangkal di simpang dago buat nungguin kekasihnya yang jablai gak pulang2 dari 5 bulan yang lalu # ternyata gw mewawancarai cangcorang yg salah #

Serius si gw segitunya penasaran sama cinta belalang sembah sampe ngadain riset terperinci (terus berakhir jadi sakit jiwa dan suka ngobrol sama cangcorang)? YA Nggak lah!
Gw cuma iseng-iseng googling dengan kata kunci: belalang sembah/praying mantis.

Dari yang gw baca, berikut beberapa perdebatan mengenai cangcorang:
♥ Kanibalisme dalam perkawinan adalah hal yang lazim di dunia per-cangcorang-an.
♥ Cangcorang betina memang sewajarnya akan merasa kelaparan saat melakukan perkawinan, oleh sebab itu mereka terpaksa memakan kepala sang cangcorang jantan, karena itu adalah makanan paling dekat & praktis yang tersedia. Diindikasikan juga, dengan tindakan perkanibalan terhadap cangcorang jantan saat perkawinan akan meningkatkan kesuburan hasil perkawinan mereka.
♥ Mungkin cangcorang jantan yang termakan setelah melakukan perkawinan memang tidak tahu kalau mereka akan dimakan setelah melakukan perkawinan.
♥ Ada juga lho cangcorang jantan yang berhasil menghindari dirinya dimakan setelah kawin, cangcorang jantan cerdas seperti ini biasanya bisa kawin dengan beberapa cangcorang betina (wow, poligami). Jadi kalo ada cangcorang jantan yang mati waktu lagi kawin, mereka BUKAN RELA MATI DEMI CINTA tapi KEMAKAN kerena PENGEN KAWIN.
♥ Setelah kepalanya abis dimakan, si cangcorang jantan biasanya masih bertahan hidup & meneruskan perkawinan, emang dasar si jantan doyan kawin, apa pun rintangannya.

Tapi biar lebih faham, coba nonton dulu video kanibalisme cangcorang berikut:

Ngeri sih.. apalagi body si jantan emang ringkih banget dibanding si betina, tapi si gw tetep gak setuju kalo smua yang orang ngebahas tentang belalang sembah selalu nyalah-nyalahin si belalang betina, & terlalu mengagungkan si belalang jantan!
kesannya cangcorang betina tuh : what a bit** banget!
padahal mereka kan melakukan ini juga demi masa depan cangcorang sejagad..

Akhir pernyataan dari semua perdebatan (gw) mengenai cangcorang:

♥ Gw gak setuju kalo cinta belalang sembah dianggap kisah yang mengharukan (karna terlalu memojokkan si betina).
♥ Gw gak mau kalo cintanya manusia disamain sama belalang sembah (karna belalang sembah kawin pake naluri, itu saja, sedangkan manusia punya hati).
♥ Gw bukan belalang sembah, apalagi penyembah belalang..😳

6 Komentar (+add yours?)

  1. aris
    Okt 06, 2010 @ 14:57:26

    keep posting gan ^^b

    Balas

  2. szieam
    Okt 06, 2010 @ 19:01:39

    selalu tersenyum (kadang ngakak guling2) setiap baca tulisanmu..
    lo punya bakat menulis ceu!!!!
    AAL IZ WELL…ikuti bakatmu kawan😉

    Balas

  3. Dida Sadariksa
    Okt 06, 2010 @ 19:54:09

    sadiss pinceu… mantap ah..😀

    riset yang ruarr biasa!!

    Balas

  4. Asop
    Okt 23, 2010 @ 06:17:32

    Jadi penasaran sendiri, belalang sembah kalo dijadiin kamen rider kayak apa yak….😛

    Balas

  5. am
    Jan 17, 2013 @ 16:02:44

    Lollll keren bangetttttt😄 like this hahaha

    Balas

  6. reen
    Apr 25, 2014 @ 14:06:55

    jalan2 nemu ni blog soal cangcorang.. kocak banget dahh.. wkkwkw

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: