Have no will to hate anyone :)

Have faith in your journey. Everything had to happen exactly as it did to get you where you’re going next. (anonymous)

okay

Mindah-mindahin foto dari memory hp ke komputer, si aku nggak sengaja nemu foto ini. Sekitar awal May 2017, udah setahun lewat yak 🙂

Hal pertama yang si aku cari disitu adalah muka orang yang dulu selalu bikin muak, ha ha ha. Screenshoot bentar: oh gak ada. Eh pas dilihat-lihat lagi, ternyata ada! Dan si aku bahkan gak notice sama sekali. Sambil baca caption di foto, si aku pun sadar: “I have no will to hate anyone, anymore.”

Apa yang udah lewat, ya udah aja. Mau apa lagi?

Berlaku juga buat kondisi si aku sekarang. Eaaa. Curhat lagi. ho ho.

Di posting yang lalu “broken in the air”, si aku cerita tentang abang ketemu gede yang sweet bangettt. Follow up dari cerita itu, kita masih sering nge-date setelahnya. Si aku yang alay selalu ngebahas “kalau kamu suka sama aku, kenapa kita nggak bisa pacaran?” dan si dia yang diplomatis selalu ngeles “Dalam hidup ada momen-momen indah yang baiknya emang stay disitu aja, kalau dipaksain nggak akan indah lagi lanjutannya.” Erghhhhh! Ngeselinnnnn! Ngenes rasanya, berasa dimanfaatin doang. Diplomatis. Nggak suka mah nggak suka aja, sebel ngerasa dikasihanin doang.

Minggu depan Mr. Aii jadi pindah ke California. Dan si aku masih setia di Arizona, belum tahu sampe kapan. Kalau dipikir-pikir, andai kan doi mau “in relationship” sama si aku (obsesi belum pernah berstatus pacar, kwkw), jarak kami kan nggak jauh-jauh amat, cuma sekitar 5 jam nyetir mobil, not that bad buat ukuran perjalanan di Amerika.

Tapi sekarang, sambil mantengin foto jadul, si aku jadi sedikit kesadar. I need to continue my journey. Give some credits for myself: he was there, it was real, and it was over. Paling gampang emang cerita kalau masalahnya udah beres. Tapi si aku seneng karena bisa cerita kayak gini bahkan disaat semuanya belum bener-bener clear. Paling nggak, pikiran si aku sendiri yang udah sedikit lebih jelas.

Kalo lagi kasmaran, kita emang suka bego.

*Suka bego = tahu itu salah, tapi menikmati setiap momennya dengan bikin sejuta dua alasan yang terdengar manis biar nggak keliatan banget salahnya.

Kali ini si aku mau belajar sedikit lebih dewasa.

*Dewasa = walaupun pikiran bisa mengarahkan ke banyak cara untuk mendapatkan apa yang diinginkan, tapi memilih untuk melakukan apa yang benar.

Nggak nyalahin kalau ada pasangan yang beda keyakinan tapi memilih bareng terus.  Nggak nyalahin kalau ada pasangan yang beda etnis, budaya, dan bahasa tapi bisa bersatu. Nggak nyalahin kalau ada pasangan yang harus berkorban banyak hal kayak pekerjaan, hobi, dan kebiasaan untuk bisa bersama. Mereka jagoan. Pasti ada banyak harga yang harus dibayar. Mungkin apa yang si aku lihat selama ini cuma indah-indahnya doang. Kalau si aku yang di posisi itu, mungkin nggak bisa, atau belum bisa…. 🙂

Well, tiap-tiap orang pasti ada circumstance-nya masing-masing lha yak dalam hidup.

Paling nggak si aku nggak mau selalu nyalahin siapa-siapa lagi.

Talk to myself. Everything happens for a reason. Even the reason was you were stupid and made bad decisions, at least you could learn from the experience.

Enjoy! 😉

 

 

 

Iklan

Indah gak?

Rasanya di kantor siang ini ngantuk banget. Males banget. Gak pengen ngapa-ngapain banget.

Tiba-tiba ada kaka kesayangan ngirim gambar bakwan yang menggiurkan banget!

Si aku langsung nyamber bilang “indahnya!”

bakwan

Dan sang kakak pun bales:

“Tak indah dek, lari 20 menit cuma buat makan bakwan.”

Entah kenapa  kata-kata ini begitu menohok si aku!

Diikuti pertanyaan-pertanyaan lain dalam diri sendiri:

  • Ngapain jauh-jauh ke Amerika cuma buat lari dari masalah?
  • Ngapain dikasih kesempatan baik kalau cuma buat males-malesan?
  • Ngapain selalu ngeluh tiap hari dan menyesali diri tanpa berbuat apa-apa untuk memperbaiki keadaan?
  • Ngapain Tuhan percayain banyak talenta dan kesempatan kalau cuma buat disia-siain?

Ke Amerika diliat keren sama orang-orang. Dikasih kesempatan tapi gak mau berusaha. Kerjaannya ngeluh tapi nggak mau berusaha! Begitu baiknya Tuhan tapi nggak mau bersyukur! Hidup yang kelihatan indah tapi sebenernya jauh dari keindahan yang sesungguhnya.

No!! It’s not you!! You’re not supposed to be someone like that! No one is..

Take a deep breath, let’s start all over again!

#talktomyself #ireneisme

 

 

Broken on the air.

Broken Heart? My romance always feels like a roller coaster experience!

Let’s turn the current one into a story!

To tell you the truth, back to last year, one of the (biggest) reasons why I prayed to be here was someone that I really liked (that time). Long story short, it was one side feeling. Poor me. Ha ha.

Bulan-bulan pertama disini buat si aku adalah masa-masa penyesuaian yang paling dahsyat! Pertama kali hidup sendiri ternyata nggak seindah-indahnya melulu yang dulu sering si aku bayangkan. Kepanjangan ah kalau dibahas di topik ini, hehe. Di bulan keempat, akhirnya si aku install aplikasi online dating gitu, niat awalnya killing time itung-itung ngelancarin bahasa bule. Beneran nggak kepikiran sama sekali buat ketemu sama siapa pun di dunia nyata. Sampe suatu hari si Mr. Aii mulai ngajak ngobrol. Gileee bokkk, ngimpi apa lha si aku malem sebelumnya, ini orang asik banget! Yowes lha ya, akhirnya dia jadi satu-satunya orang dari aplikasi itu yang berlanjut ngobrol sama si aku di WhatsApp.

Mr. Aii   : Do you wanna hangout?

Si aku    : No, at all, but would you still being my virtual friend to help me speak English better?

Mr. Aii   : Sure!

Dan kita pun jadi rajin ngobrol, sampai suatu hari si aku jadi mau ketemu beneran, sebagai temen dong pastinya. Eaaa.

1st date

Kaget! Menurut si aku dia nih kece, kwkw. Agak jiper jadinya, beneran nggak yak mau temenan sama si aku yang katrok. Awalnya kita mau nonton Avengers yang lagi nge-hits, tapi si aku berubah pikiran karna asik ngedengerin dia cerita sambil makan. Baru tau juga kalau dia ternyata seorang Buddhist yang taat. Vegetarian udah 10 tahun. Yang paling bikin terpesona, dia tau banyak tentang banyak hal, smart bingiiiitt. Dan kayaknya punya pendirian gitu. Habis makan dia ngajak jalan kaki seputaran Mal, katanya bagus jalan kaki biar sehat. Ya iya lhaaaa yaaaaakk. Udah capek muter-muter, kita berenti di play center mirip-mirip timezone gitu. Setttt!! Berasa tante-tante teenager banget dah! Tapi seru! I guess my dream just came true:  nge-date sama abang2 ganteng yang koplak tapi sopan, terus nyobain mainan-mainan ABG satu-satu berdua, cihuy.. I count this one as a blessing. Kemungkinan besar dia nggak akan mau lha ketemu si aku lagi. Hari-hari berikutnya setelah itu, si aku kembali galau-galau. Keinget sama abang idola di tanah air, kwkw. Akhirnya si aku beraniin diri WhatsApp dia dan ngasih tau si aku suka sama dia. Udah nampak lha yak jawabannya: ditolak! Hahaha. Oh my! 29 years my age! *ala Fiky Prat* Belum pernah pacaran, dan udah berkali-kali ditolak cowok! Huhuhu.. Si aku pun cerita sama Mr. Aii 😦

2nd date

Setelah cerita tentang patah hati lewat WhatsApp, besoknya Mr. Aii ngajak hangout lagi, ayok kita makan Chinese food yang enak, biar hepi. Selesai makan kita jalan ke taman kota, si aku udah siap-siap pake sepatu kets, kalau sama dia pasti diajak olahraga terus, haha. Kita pun jalan kaki sepanjang danau sambil cerita-cerita sampe malem. Time flied for sure! Si aku langsung ngerasa jauh lebih hepi.

3rd, 4th, 5th dates

Kita jadi lumayan sering hangouts bareng. Dia cuma tinggal sebentar lagi di Arizona, soalnya emang kesini cuma buat tugas kantor 6 bulan. Tapi tiap jalan sama dia selalu seruuu. Bayangan tentang pergaulan bule yang serem-serem langsung ilang. Kalau ketemu paling kita makan bareng, nonton, atau sekedar maen sama kucing-nya yang item gendut tua serem bangettt (kok kayak ngomongin diri sendiri yak? Ha ha). Nggak pernah sekali pun coba-coba yang aneh-aneh, pegangan tangan pun nggak, ehhh.. Walaupun nggak bisa sering-sering banget ketemu karna jadwal masing-masing, tapi kita selalu kabar2an lewat WhatsApp atau video call. Si aku pun kilat nyimpulin, si aku sukaaaaaaaaaaaa ;p

6th date

Mr. Aii   : kamu bisa dapetin apa pun yang kamu mau kalau yakin!

Si aku    : si aku suka sama kamu

Mr. Aii   : maksudnya?

Si aku    : bisa nggak?

Hahahaha. Dan kita pun freezing. Awkward.

Kerasa banget dia canggung tapi berusaha tetep baek. Penjelasannya panjang lebar. Si aku bilang sama dia, ya udah sih bilang aja nggak suka. Si aku udah biasa kok ditolak. Hahahaha. *stress*

Si aku nawarin satu opsi gila ala FTV “Gimana kalau kita pacaran 1 bulan aja? Toh bulan depan juga kamu udah nggak disini.” Dan dia pun makin bingung jawabnya. Gantung.

7th date

Besoknya kita ketemu lagi. Dia jawab, kayaknya pacaran 1 bulan itu bukan ide yang bagus deh. Seingetan si aku, kira-kira dia ngomong begini “Aku seneng kita temenan. Kalau kita pacaran sebulan, itu cuma bikin kamu sedih nantinya. Habis itu kamu pasti nggak akan mau hubungan sama aku lagi. Oh iya, kita nggak bisa pacaran bukan karna aku nggak suka sama kamu, kalau aku nggak suka, aku nggak akan habisin waktu banyak-banyak sama kamu. Aku tuh cuma bisa bilang kamu bukan orang yang tepat buat aku. Dan aku juga bukan orang yang tepat buat kamu. Kalau kita pacaran, nantinya kamu nggak akan hepi lagi.”

Ditambah lagi penjelasan miris “Kamu tuh bukan pengen jadi pacar aku, kamu tuh cuma pengen punya pacar. Percaya deh, sampe sekarang kamu belum pernah punya pacar bukan karna kamu nggak menarik, tapi karna kamu terlalu pengen. Suatu hari bakal ada saatnya cowok-cowok baris siap jadi pacar kamu, kalau kamu udah siap.”

Dan si aku pun cuma bisa nangis. Malu. Norak. Drama.

Habis itu kita makan pizza sambil nonton American Ninja Warrior. Lucu sih, tapi lucuan yang versi Jepang. Apa sihhhh..

Kita pun deal, tetep temenan.

Tapi kok tetep sedih yak 😦

aii

Should we still seeing each other?