American Portion for Single!

Cita-cita si aku sebelum berangkat ke negeri Paman Sam:

I’ll make everyone in Indonesia surprised with the result of my diet program!

Setelah dua bulan disini:

I’ve got surprised with my body alteration!

Lagu lama lha yak pengen kurus – pengen kurus – tapi makan terus!

Boro-boro jadi kurus – yang ada naik terus! Hixx.

Image-1

Awalnya buat si aku yang nggak suka sayur sama sekali dan agak males makan buah, agak-agak yakin gitu pasti gampang lha bisa kurus karna disini hampir semua orang suka sayur, paling nggak model salad-salad begitu. Tapi ternyata, cari fast food/junk food alias makanan nggak sehat juga gampang aja, ditambah lagi semuanya tersedia dalam porsi jumbo tanpa aba-aba. Tips dari temen-temen disini, jangan sungkan minta box buat bungkus makanan sisa kalau nggak abis di tempat. Satu porsi bisa buat 2-3 kali makan. Iyee.. kalau buat si aku nggak berlaku. Sekali makan aja abis sih, tapi kenyangnya kebangetan! Apalagi si aku kan tipe-nya penyayang mutlak, sayang kalau nggak dihabisin langsung.. eaa.. Sama makanan aja adek sayang bang.. :p

Fiuh! Porsi segambreng dimana pun kapan pun. Tadinya si aku kira porsi mereka cuma gede buat makan siang aja, ternyata nggak. Masih kagak paham siapa yang mulai tradisinya, tapi beneran buset!

Breakfast / Lunch / Dinner: a Huge Portion is a Normal Portion – anytime – anywhere – well served!

burg

Belum lagi camilannya cuyy! Si aku tetiba tersadar ngeliat sisa bungkus makanan di meja kerja. Diitung-itung total kalorinya udah 700 kkal. Padahal itu baru camilan di meja kerja. Padahal tiga jam sebelumnya si aku juga habis mampir ke kedai donat sebrang jalan. Four donuts and one cup of hot chocolate still spinning around on my stomach. Gileeee lw ndro!

donat.png

Orang-orang Indonesia yang super duper baikkk hati disini juga udah beradaptasi dengan kebiasaan porsi makan segambrengan. Kalau ada acara gathering, nggak pernah ada cerita kehabisan makanan. Semuanya selalu tersedia dalam jumlah buanyaaakkkkk!! Dengan cita rasa Indo yang numero uno, si aku selalu kalap makan beronde-ronde, tak lupa bungkus juga tentunya.. hehe. Kadang sore-sore pulang kerja juga sering banget kakak-kakak cantik disini berbaik hati berbagi makanan enakkkk gretong ke rumah. Senangnya..

gade

Menjelang malam, biasanya jomblok akut kayak si aku nggak tau mau ngapain. Nyalain TV, bosen bahasanya nggak pake sub-title. Pengen nelpon keluaga, disana masih pagi. Mau chatting sama pacar, lupa belum punya.. Eaa, pokoknya serba salah! Ya udah, apa yang ada di kulkas sikaaatt aja!

Selidik punya selidik lewat google, angka obesitas di Amerika ternyata sekitar 38% dari jumlah penduduk! Nggak heran kalo slogan-slogan “Big is beautiful” ramai digemakan disana-sini. Well, walopun si aku pribadi gembrotnya semakin menjadi, but I’m sure that too big is not healthy at any intention! Arggggggggggggggggg..

Di akhir cerita ini, si aku pun bingung menyimpulkan.

Pokoknya hati-hati sama porsi makan dimari.

Semoga tulisan ini berfaedah! 😉

Iklan

Keajaiban dalam hidup si aku.. (part SADA)

Time flies. Yes, indeed!

Biasanya orang-orang yang kenal sama si aku suka berasumsi kalo si aku orangnya selalu hepi-hepi all the time. Yah, walaupun seiring berjalannya waktu kita juga pasti makin paham kalau semua orang sebenernya pasti udah sibuk sama hidupnya masing-masing dan nggak terlalu concern juga sama hidupnya orang lain. Tapi si aku tiba-tiba rasanya pengen mulai cerita tentang kehidupan pribadi. I just wanna share some of my life story! Happy to read yours also.. Basically all of our life is a miracle itself, isn’t it? 🙂 Sekalian nginget-nginget lagi semua yang udah si aku laluin sebagai pengingat untuk selalu bersyukur! Kalo ada yang salah, maafkan lah.. Kalo ada yang berkenan, semoga jadi berkat! ^_^

To be honest, I really have no idea how to start this magical story of my life and not making you tired since the first sentence. Mmmh.. Let’s get back to 2003 for a while…

Buat sebagian besar orang, SMA mungkin akan dikenang sebagai saat-saat yang paling berkesan sepanjangan masa. Kisah kasih di sekolah, bikin geng bareng temen-temen sebaya dan segala jenis keseruan lainnya. Sayangnya, pattern ini nggak terlalu berlaku buat si aku. Bukan berarti mau meng-ignore semua kenangan indah waktu itu, tapi yah begitu lah. Diawali dengan perasaan kecewa karna gagal masuk ke sekolah idaman di Bandung dan harus berpisah dengan sahabat terdekat yang diterima di sekolah tersebut, si aku melanjutkan hidup dengan perasan setengah-setengah. Setengah merasa gagal, setengah merasa gagal banget. Pokoknya gagal. Hehe.

Balik ke masa itu, si aku bersyukur banget karna ada komunitas temen-temen seiman di sekolah yang setia ngajakin gabung buat kumpul-kumpul setiap jam pulang sekolah. Kalau dipikir-pikir lagi, harusnya masa SMA si aku nggak sedih-sedih amat. Dan sebenernya temen-temen lain juga banyak yang baik, mungkin si aku aja yang udah terlanjur nggak seneng dan kecewa sama diri sendiri. Ntah gimana, rasanya waktu berlalu begitu aja. Nggak ada yang terlalu spesial. Setiap hari rasanya males banget pergi sekolah. Belum lagi dengan badan bongsor dan kesulitan beradaptasi dengan temen-temen, sukses banget bikin si aku jadi objek bully-an beberapa oknum yang sesungguhnya sangat nggak kece tapi merasa super di sekolah, yah mungkin kalau sekarang mereka akan beralibi: maklum lha anak SMA. Fiuhhhh! Nggak dendam sih, tapi kalo bisa balik ke masa itu pengen rasanya lebih berani dan nabok mereka satu-satu, biar masa mudanya bisa jadi anak yang lebih berguna! Heu. Nggak jarang si aku bolos sekolah gitu aja, alesannya sembarang, biasanya bilang aja sakit. Sakit hati.

Sampe akhirnya udah bulan Januari 2006. Semester terakhir di tingkat SMA. Semua sibuk mikirin mau kuliah dimana. Termasuk si aku. Stress. Terakhir pembagian rapot, kira-kira ranking 47 dari 48 siswa di kelas. Runner Up. Ehh, ato mestinya Runner Down ya? Hix. Hasil try out (simulasi ujian) di bimbingan belajar (bimbel) juga ndak kunjung membaik. Pokoknya mah masa depan kagak kebayang sama sekali. Not a slice!

Bulan Maret berikutnya, ada ujian masuk salah satu kampus terbaik di kota Jogja, dengan penuh pengharapan si aku ikutan tes-nya. Pilihannya cuma satu: kedokteran. Udah jelas dong hasilnya, gagal lagi! Haha. Dengan kondisi ekonomi keluarga yang saat itu bisa dibilang sangat amat terbatas, dimana sang mama berusaha sekuat tenaga mencukupkan segala biaya kehidupan kami semua, nggak terlintas sama sekali buat daftar di kampus-kampus swasta, rasanya nggak mungkin. Boro-boro buat bayar kuliah disana nantinya, mau daftar aja nggak berani. Beneran deh, semua perasaan campur baur waktu itu. Susah buat dijelasin secara detail.

Makin deket ujian akhir sekolah, guru-guru makin niat ngasih nasehat bertubi-tubi di setiap jam pelajaran yang tersisa. Tanpa maksud mengecilkan peran guru (apalagi mama juga guru Kimia), si aku cukup kecewa sama wejangan-wejangan yang rasanya kurang pas. Guru BK (Bimbingan Konseling) saat sesi bimbingan bilang “Kamu itu cocoknya jadi kasir, soalnya hasil psikotes kamu bagusnya di angka-angka.” Ini ibu referensinya darimana sih? Guru Matematika juga manggil si aku dan bilang “Ibu nggak bisa bantu kamu kalau Ujian Nasional nanti, tapi ntar Ibu titipin sama temen yang duduknya deket ya.” Astaga, ini ibu mau ngajarin curang sejak dini. Terakhir guru Biologi yang notabene wali kelas juga bersikeras “Kamu nggak usah pilih ITB, ketinggian.” Sungguh nasehat-nasehat yang kurang berfaedah.

April 2006. Akhirnya ujian akhir sekolah tiba. Nggak siap-siap banget, tapi ya dijalanin aja. Setelah semuanya beres dan tinggal nunggu hasilnya, si aku pun ngelanjutin kelas di bimbel yang gurunya baik-baik. Pas lagi diajarin Kimia sama bapak mentor favorit, sang mama tiba-tiba telepon, sambil terisak beliau bilang “Kamu lulus SMA nak..” Jreng! Rasanya baur lagi, antara seneng sama sedih. Mama kok nangis bahagia banget? Padahal si aku ranking 200an dari 200an. Apa sang mama mikir anaknya kalau bisa lulus SMA aja udah syukur banget? Hehe. Yowes lha yak! Oh iya, satu lagi yang pedih, masa itu si aku lagi suka banget sama seorang cowok. At that time, I was sure that he’s the best one! Kwkw, gubrak lha kalo diinget lagi. Cinta bertepok sebelah jidat. Si aku sibuk mikirin dia. Dia keliatannya sibuk mikirin orang lain. Padahal, si aku aja milih jurusan kuliah nyesuaiin sama pilihannya dia. Kalau pulang bimbel sering langsung masuk kamar, nangis tiba-tiba, terus ketiduran sampe besoknya. Hadeuuhh, alay!

Waktu malam perpisahan sekolah, hari di mana si aku salah kostum dan rasanya kalo ada fotonya pasti nggak banget, ada seorang guru Fisika yang kocak dan baik hati nanya si aku “Kamu nanti mau kuliah dimana?” Si aku girang jawabnya “ITB Pak!” Believe it or not, he’s the 1st and the only one who said “Sip, pasti masuk!” Actually, that’s the solitary cheering words that I was dying to hear! Strimakasiiii Pak!

Juni 2006. Saatnya ujian masuk perguruan tinggi, namanya SPMB waktu itu. Nggak siap! Sempet ngerengek sama mama minta ujian tahun depan aja, biar nganggur aja sambil bimbel satu tahun. Mama dan abang langsung marah besar. Kata mereka, iya kalau jadi siap tahun depan, gimana kalau malah hilang arah? Terus jadi butiran debu. Eaa. Sempet debat juga karna pilihan jurusan. Ajaib-nya malem terakhir sebelum ngumpulin berkas pendaftaran, tulang (adiknya mama) dari Papua dateng ke rumah, kebetulan dia lagi ada dinas di Jakarta, jadi mampir sebentar ke Bandung. Dia bilang sama mama “Terserah anaknya lah mau pilih apa, yang mau kuliah itu dia.” Sambil galau si aku pun akhirnya ikut ujian, dengan pilihan sendiri.

Juli 2006. Pendaftaran ujian masuk STAN. Kalau ini mama yang ngotot si aku ikut. Waktu ngedaftar si aku kaget karna ternyata antriannya panjang banget. Pake toa pihak panitia ngumumin “Yang nilai Matematika-nya kurang dari 7 tolong keluar dari barisan karena tidak akan di-proses.” Disini keajaiban pertama setelah lulus SMA dimulai (sebenernya mungkin justru lulus SMA itu yang pertama yaa.. Haha). Nilai matematika si aku 7,0. Nggak kurang, nggak lebih, pas banget. Sambil nunggu hasil SPMB, ikutan ujian STAN.

Agustus 2006. Puji Tuhan si aku keterima di Fakultas Ilmu Kebumian dan Teknologi Mineral ITB. Semua seneng dan si aku bingung. Nggak lama, keluar juga pengumuman STAN, dan si aku pun keterima di jurusan Akuntansi. Banyak yang bilang si aku hoki. Yeah, I need to admit it as well. Ada juga yang berbaik hati nuduh si aku aslinya pinter cuma males, to tell you the truth: i was blessed, just it!

Mendadak kangen masa-masa SMA! 🙂

SMA 8

Wowww.. nggak kerasa udah panjang juga yak? Strimakasii yang sudi nyimak sampe beres, hehe.

Happy weekend!

*ceritanya nanti nyambung lagi yakkkkkk.. uhuyy!

 

US Cultural Training – Day 1

I know it’s too early for me to give such an opinion about this country. But our one day cultural training last week was really open my eyes. I’m not trying to be miss know-it-all. I just want to make some notes to remind my own self. 💃💃

Pertama kali sampai di negri ini, si aku rasanya gegar budaya banget. Kepanjangan lha yak buat dibahas detil-nya dalam satu tulisan ringan. Pokoknya serba bingung dan canggung. Apalagi kendala bahasa, si aku yang ngomong bahasa sendiri aja masih belum tertata, tiba-tiba wajib pake bahasa sebrang. Fiuh.. Masih sering tuh keceplosan manggil orang Pak / Buk.. Maklum kebiasaan di rumah sendiri, niatnya mau sopan, tapi malah jadi aneh. Eiiittss, tapi tunggu dulu, ternyata disini orang sopannya nggak tanggung-tanggung, kenal atau nggak kenal selalu refleks nanya apa kabar kapan pun dimana pun kalau berpapasan. “Hi! How are you? How is it going?” Di jalan, di toilet, di ruang tunggu, dimana-mana pokoknya. Rule-nya kalau kata sohib si aku “Waktu mereka nanya kabar kamu, bukan berarti mereka beneran pengen tau, jadi jawab aja seadanya!” Misalnya kayak “Good! Thank you.” Dingin banget yak rasanya. Paling nyesek kalau orang-orang udah pada becanda dan kita sama sekali nggak ngerti. Jurus paling sakti yang selalu ampuh: ikut ketawa – padahal nggak paham apa yang lucu. Eaa.. Kebayang nggak sih kalau temen kamu yang juga bingung terus nanya “Kenapa kamu ketawa?” dan kita cuma bisa jawab “Nggak tau!” dan akhirnya sama-sama ketawa. Okay lha..

Satu hal lagi yang paling bikin si aku stressed. Disini orang ngelakuin segalanya mesti serba cepet. Mulai dari ngomong sampai kerja. Istilah work hard, play hard beneran diterapin di segala sisi kehidupan. Yang namanya percaya diri rasanya udah melekat erat pada masing-masing individu. Sukses lha si aku makin minder.

Yeayy!! Untungnya sesi pelatihan budaya ini akhirnya dateng juga. Asliiiii, bapak yang jadi pengajarnya super-duper OK banget. Beliau kayaknya udah jago bener buat bawain suasana yang nyaman di kelas. Khas Amerika banget, kelihatan santai tapi penuh keyakinan. Cara ngajarnya nggak teralu terpaut ketat sama materi yang udah disiapin, setiap kita punya pertanyaan, langsung tanya aja, menyenangkan! Pelatihan yang mulainya dari jam 9 pagi, terus nggak kerasa tiba-tiba udah jam setengah 5 sore. Dan kita semua sepakat minta kelas tambahan. Kerennnn.

Nah, dari bapak ini si aku belajar banyak tentang ciri khas Amerika yang paling mengakar kuat dalam diri sebagian besar warganya yaitu Individualism. Dari hasil penelitian para pakar budaya, negara ini menduduki peringkat pertama dalam hal individualisme. Hampir segala kebiasaan mereka bisa disangkutkan ke induk pokok adatnya yang satu ini. Ditambah dengan konsep Nuclear Family, dimana satu keluarga inti hanya terdiri dari ayah, ibu dan anak-anak. Itu pun saat sang anak usianya menginjak 18 tahun, mereka dianggap udah dewasa, bisa ngurus dirinya sendiri. Jadi setelah umur segitu, siap-siap deh hengkang dari rumah orang tua. Bukan karna nggak sayang, tapi ya emang begitu konsepnya “Mereka masih anak saya selamanya, tapi mereka bukan anak-anak lagi.” Wow..

Terus darimana mereka bisa mendapatkan semua rasa percaya dirinya? Kata sang bapak, ada yang namanya self-esteem, mirip sama percaya diri, tapi lebih kepada penghargaan terhadap diri sendiri. Anak-anak disini dari kecil kalau guru-nya bertanya di sekolah, mereka langsung pada angkat tangan rebutan pengen ikutan menjawab, dan apa pun jawabannya sang guru akan bertepuk tangan diiringi tepuk tangan teman-teman sekelasnya. Perasaan dihargai itu yang secara otomatis menciptakan keyakinan terhadap diri sendiri. Keyakinan yang lama-kelamaan menjadi kebiasaan dan kebiasaan yang lama-kelamaan semakin jadi kenyataan. Kemampuan yang mengikuti keyakinan.

Karna budaya-nya yang sangat individualistik tadi, masyarakat disini juga kayaknya nggak terlalu suka nge-gossip yang digosok makin sip. Kalau ada hal yang perlu disampaikan, jangan terlalu muter-muter, langsung sesegera mungkin ke intinya aja. Topik-topik sensitif kayak politik, agama, seks dan personal mendingan nggak usah dibawa-bawa, kecuali mungkin kita udah deket banget sama orang yang bersangkutan. Kalau mau mulai obrolan, mulai aja dari hal yang terjadi sehari-hari, misalnya udara (apalagi karna disini negara empat musim, tiap hari aja perubahan cuaca-nya bisa drastis parah) atau jalan-jalan kemana akhir pekan kemarin, gimana hasil pertandingan olahraga kemarin (disini football selalu jadi primadona), yupss.. yang sederhana-sederhana aja. Lama-lama jadi beneran menarik kok! J

        Sebenernya masih banyak lagi yang kita dapet dari sesi training pertama. Tapi kayaknya segini dulu aja lha yak si aku nge-dongeng-nya.. Hoho. Kayak peribahasa kenamaan “Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung.” Selagi sedang dimana, musti banyak-banyak belajar biar kecipratan faedahnya! Asek.. Semangattttt!!

God bless.. 🤠🤠